Sejarah Hari Valentine

Posted: Februari 10, 2010 in semua tentang

Di berbagai belahan dunia, orang beramai-ramai mengamini bahwa tanggal 14 Februari adalah hari Valentine. Di Indonesia pun, sebagian orang turut menyambut gembira datangnya hari kasih sayang ini, meskipun sebenarnya mereka tak tahu pasti mengapa harus ikut merayakan hari tersebut.Pada tanggal itu permen, bunga dan hadiah saling ditukarkan diantara orang-orang tercinta. Kamu-kamu pasti sangat tahu event tahunan yang satu ini, namun tidak tahu sejarah dari hari Valentine’s Day atau misteri dibalik hari sakral kasih sayang/cinta itu. Terlepas dari itu semua, marilah kita kupas secara detail keistimewaan hari Valentine yang kedatangannya selalu membuat dunia menjadi serba ‘merah muda’. Valentine’s Day atau misteri dibalik hari sakral kasih sayang/cinta itu. Valentine sendiri berasal dari nama Santo Valentine. Siapakah Santo Valentine itu ?

Suatu legenda berpendapat bahwa Valentine adalah seorang pendeta yang mengabdi di Roma pada abad ke-3. Ketika Kaisar Claudius II memutuskan bahwa pria penyendiri dapat menciptakan tentara yang lebih baik dibandingkan dengan orang-orang yang memiliki istri dan keluarga, ia mencabut perlindungan hukum atas pernikahan bagi para pemuda. Valentine menyadari ketidakadilan dalam titah tersebut, menentang Claudius dan melanjutkan pernikahan pada pasangan muda secara rahasia. Ketika aksi Valentine akhirnya terungkap, Claudius memerintahkan bahwa dia harus mati.  Ia meninggal pada 14 Februari 269 Masehi, bertepatan dengan hari yang dipilih sebagai pelaksanaan ‘undian cinta’. Legenda juga mengatakan bahwa St. Valentine sempat meninggalkan ucapan selamat tinggal kepada putri seorang narapidana yang bersahabat dengannya. Di akhir pesan itu, ia menuliskan : “Dari Valentinemu”.

Sementara sebagian orang percaya bahwa Hari Valentine dirayakan pada pertengahan bulan Februari untuk memperingati hari kematian atau pemakaman Valentine – yang mungkin muncul sekitar tahun 270 – lainnya menyatakan bahwa gereja Kristen mungkin memutuskan untuk merayakan pesta Valentine pada pertengahan Februari dalam usahanya untuk kristianisasi para penyembah berhala dalam festival Lupercalia. Pada masa Roma kuno, Februari adalah permulaan dari musim semi dan dianggap sebagai waktu untuk pembersihan. Rumah-rumah secara ritual dibersihkan dengan menyapu dan menaburkan sejenis gandum ke seluruh interior rumah. Lupercalia, yang dimulai pada pertengahan Februari, 15 Februari, adalah suatu festival kesuburan yang dipersembahkan kepada Faunus, Dewa pertanian Roma, sama seperti pendiri Roma Romulus dan Remus.

Di AS, Miss Esther Howland tercatat sebagai orang pertama yang mengirimkan kartu valentine pertama. Acara Valentine mulai dirayakan besar-besaran semenjak tahun 1800 dan pada perkembangannya, kini acara ini menjadi sebuah ajang bisnis yang menguntungkan.

Perlahan semarak hari kasih sayang ini merebak keluar dan menular pada masyarakat di seluruh dunia dibumbui dengan versi sentimental tentang makna valentine itu sendiri. Bahkan anak-anak kecil pun tertular dengan wabah ini, mereka saling berkirim kartu dengan teman-temannya di sekolah untuk menunjukkan rasa sayang mereka.

Kisah St.Valentine

Valentine adalah seorang pendeta yang hidup di Roma pada abad ketiga. Ia hidup di kerajaan yang saat itu dipimpin oleh Kaisar Claudius yang terkenal kejam. Ia sangat membenci kaisar tersebut, dan ia bukan satu-satunya. Claudius berambisi memiliki pasukan militer yang besar, ia ingin semua pria di kerajaannya bergabung di dalamya.

Namun sayangnya keinginan ini bertepuk sebelah tangan. Para pria enggan terlibat dalam perang. Karena mereka tak ingin meninggalkan keluarga dan kekasihnya. Hal ini membuat Claudius sangat marah, ia pun segera memerintahkan pejabatnya untuk melakukan sebuah ide gila.

Ia berpikir bahwa jika pria tak menikah, mereka akan dengan senang hati bergabung dengan militer. Lalu Claudius melarang adanya pernikahan. Para pasangan muda menganggap keputusan ini sangat tidak manusiawi. Karena menganggap ini adalah ide aneh, St. Valentine menolak untuk melaksanakannya.

Ia tetap melaksanakan tugasnya sebagai pendeta, yaitu menikahkan para pasangan yang tengah jatuh cinta meskipun secara rahasia. Aksi ini diketahui kaisar yang segera memberinya peringatan, namun ia tak bergeming dan tetap memberkati pernikahan dalam sebuah kapel kecil yang hanya diterangi cahaya lilin, tanpa bunga, tanpa kidung pernikahan.

Hingga suatu malam, ia tertangkap basah memberkati sebuah pasangan. Pasangan itu berhasil melarikan diri, namun malang ia tertangkap. Ia dijebloskan ke dalam penjara dan divonis mati. Bukannya dihina, ia malah dikunjungi banyak orang yang mendukung aksinya. Mereka melemparkan bunga dan pesan berisi dukungan di jendela penjara.

Salah satu dari orang-orang yang percaya pada cinta itu adalah putri penjaga penjara. Sang ayah mengijinkannya untuk mengunjungi St. Valentine di penjara. Tak jarang mereka berbicara selama berjam-jam. Gadis itu menumbuhkan kembali semangat sang pendeta itu. Ia setuju bahwa St. Valentine telah melakukan hal yang benar.

Di hari saat ia dipenggal,14 Februari, ia menyempatkan diri menuliskan sebuah pesan untuk gadis itu atas semua perhatian, dukungan dan bantuannya selama ia dipenjara. Diakhir pesan itu, ia menuliskan: “Dengan Cinta dari Valentinemu.”

Pesan itulah yang kemudian merubah segalanya. Kini setiap tanggal 14 Februari orang di berbagai belahan dunia merayakannya sebagai hari kasih sayang. Orang-orang yang merayakan hari itu mengingat St. Valentine sebagai pejuang cinta, sementara kaisar Claudius dikenang sebagai seseorang yang berusaha mengenyahkan c

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s