Legenda Leonidas : “Pertempuran Kuno Thermopylae” (Sparta vs Persia)

Posted: Oktober 31, 2009 in Legenda

Alkisah

Sparta adalah kota pada zaman Yunani Kuno merupakan ibukota Laconia dengan kota terpenting Peloponesus di tepi Sungai Eurotas. Negara kota didirikan oleh orang-orang Doria yang mengalahkan Laconia dan Messenia dan pada perkembangannya menjadi sangat kuat dan berkuasa. Pada abad 7 SM, Sparta merupakan pusat kesusastraan namun sesudah tahun 600 SM ilmu kemiliteran yang lebih ditonjolkan.
Anak-anak dari golongan berkuasa (Spartiate) dilatih menjadi militer. Di bawah golongan militer adalah golongan perioeci (tukang dan pedagang) dan helot (budak-budak). Hanya kaum Spartiate yang memiliki hak hukum dan hak sipil.

Pertempuran Thermopylae adalah suatu pertempuran pada 480 SM antara aliansi negara-kota Yunani melawan invasi Kekaisaran Persia yang berlangsung di celah Thermopylae di Yunani tengah. Walaupun jauh lebih sedikit jumlahnya, pasukan Yunani berhasil menahan Persia selama tiga hari pada pertempuran yang dianggap sebagai salah satu pertahanan terakhir paling terkenal ini. Sejumlah kecil pasukan yang dipimpin oleh Raja Leonidas dari Sparta menghalangi satu-satunya jalan yang dapat dilalui oleh pasukan besar Xerxes I dari Persia. Setelah tiga hari pertempuran, seorang penduduk lokal bernama Ephialtes berkhianat dengan membongkar jalur rahasia melalui pegunungan yang dapat dilalui untuk menembus garis pertahanan Yunani. Pasukan Persia berhasil menguasai celah tersebut dengan menderita kerugian yang sangat besar, tak seimbang dengan kerugian yang diderita pasukan Yunani.


Tanggal Peristiwa

480 SM

Lokasi

Thermopylae, Yunani

Celah Thermopylae adalah celah antara Gunung Oeta dan rawa-rawa sepanjang Teluk Mali, Yunani. Pada Celah Thermopylae inilah Leonidas bersama prajurit-prajuritnya dari Sparta dan sekutunya melawan tentara Persia (480 SM).

Hasil Kemenangan bagi Kekaisaran Persia, tapi memberi waktu bagi Yunani untuk mengkonsolidasikan pasukan mereka menjadi pasukan lengkap yang akhirnya mengalahkan Persia. Pertempuran ini menghambat majunya pasukan Persia.

Pihak yang terlibat

1. Negara-kota Yunani

Yunani Kuno adalah periode dalam sejarah Yunani yang berlangsung kurang lebih seribu tahun dan berakhir dengan munculnya agama Kristen. Oleh sebagian besar sejarawan, peradaban ini dianggap merupakan peletak dasar bagi Peradaban Barat. Budaya Yunani merupakan pengaruh kuat bagi Kekaisaran Romawi, yang selanjutnya meneruskan versinya ke bagian lain Eropa.

Istilah “Yunani Kuno” diterapkan pada wilayah yang menggunakan bahasa Yunani pada zaman kuno. Wilayahnya tidak hanya terbatas pada semenanjung Yunani modern, tapi juga termasuk wilayah lain yang didiami orang-orang Yunani: Siprus dan Kepulauan Aegean, pantai Aegean dari Anatolia (saat itu disebut Ionia), Sisilia dan bagian selatan Italia (dikenal dengan Magna Graecia), serta pemukiman Yunani lain yang tersebar sepanjang pantai Colchis, Illyria, Thrace, Mesir, Cyrenaica, selatan Gaul, timur dan timur laut Semenanjung Iberia, Iberia dan Taurica.
Peradaban Yunani Kuno sangat berpengaruh pada bahasa, politik, sistem pendidikan, filsafat, ilmu, dan seni, mendorong Renaisans di Eropa Barat, dan bangkit kembali pada masa kebangkitan Neo-Klasik pada abad ke-18 dan ke-19 di Eropa dan Amerika.

2.Persia Achaemenid

Kekaisaran Akhemeni (Bahasa Persia Kuno: Hakhāmanishiya) (559 SM hingga 338 SM) adalah kekaisaran Persia pertama yang memerintah Iran dan negara negara sekitarnya (Afganistan, Pakistan, Turki Barat, Irak, Arab Saudi Utara, Palestina, Yordania, Israel dan Lebanon. Luas kekaisarannya diperkirakan seluas 7,5 juta km persegi.
Nama Akhemeni berasal dari pendiri kekaisaran ini Akhemenes, tetapi teori ini diperdebatkan oleh para sejarawan hingga hari ini. Raja-raja besarnya, Kurosh (Cyrus) dan Daryavaush (Darius) selalu menyebut diri dengan penuh kebanggaan sebagai keturunan Hakhāmanish (Akhemenes), leluhur mereka.
Akhemeni pada mulanya adalah sebuah negeri naungan Kekaisaran Media, tetapi negeri ini berkembang dan berhasil menumpas dan mengakhiri hegemoni Media. Kekaisaran Akhemenid kemudian berkembang hingga ke Mesir dan menaklukkan hampir semua jajahan Yunani. Namun begitu, kekaisaran Akhemenid diakhiri Alexander Agung dari Yunani.
Di bahasa Inggris dinasti mereka disebut Achaemenid, disadur dari istilah Yunani Αχαιμενιδης (Achaemenides), artinya ‘keturunan Achaemenes’.

Komandan



Leonidas (ejaan Inggris: [liːˈɒnidəs],[1] Yunani: Λεωνίδας; “anak Lion”) adalah raja Sparta ke-17 dari dinasti Agiad, salah seorang anak dari Raja Anaxandridas II dari sparta, yang dipercayai sebagai keturunan dari Heracles karena kekuatan dan keberaniannya. Tanggal lahir Raja Leonidas tidak diketahui, namun ia diperkirakan meninggal di Pertempuran Thermopylae pada bulan Agustus, 480 SM.
Leonidas merupakan anak kedua dari tiga bersaudara. Kakaknya bernama Dorieus dan adiknya bernama Cleombrotus, yang sempat memimpin kekuasaan selama beberapa saat setelah kematian Leonidas, sebelum akhirnya digantikan oleh Paunsanias, anak Cleombrotus.
Leonidas naik tahta menggantikan Cleomenes I, sehintar tahun 489 atau 488 SM. Ia menikah dengan anak Cleomenes, Gorgo. Namanya menjadi terkenal akibat perannya di pertempuran Thermopylae.

Bio Xerxes:

Xerxes yang Agung, juga dijuluki Xerxes I dari Persia, (bahasa Persia Lama: Xšayāršā) adalah Raja Persia (berliasa dari tahun 485–465 SM) dari dinasti Akhemenid.
Xerxes adalah putra dari Darius I dari Persia dan Atossa, putri Cyrus yang Agung.

Jumlah Korban

300 Sparta
900 Helot
700 Thespiae
400 Theban
Lainnya tak diketahui

20,000 Persia

sumber : Herodotus

“Herodotus (Yunani: Ἡρόδοτος, Herodotos) adalah ahli sejarah yang hidup pada abad ke-5 SM (±484 SM – 425 SM). Ia dikenal karena tulisannya “Sejarah” (Yunani: Ιστοριης απόδεξις), suatu kumpulan cerita mengenai berbagai tempat dan orang yang ia kumpulkan sepanjang perjalanannya. Karena karyanya ini, ia sering dianggap sebagai “Bapak Sejarah”.”

Beberapa pasukan di pihak Yunani harusnya terluka parah pada hari-hari pertama pertempuran karena tidak satu pihakpun dapat memenangi suatu pertempuran tanpa adanya kerugian. Herodotus juga tak menyatakan berapa banyak pihak Theban yang tewas sebelum penyerahan mereka diterima. Walaupun jumlah yang dinyatakan Herodotus tak tepat seperti standar sekarang, ia menampilkan angka-angka tersebut tanpa apologi yang umumnya digunakannya jika ia mendengar sesuatu dari orang lain, yang menandakan bahwa ia cukup mempercayai angka-angka tersebut.

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s